Tuesday, January 28, 2014

Dampak Gempa, Candi Borobudur Dicek Posisinya

wihartoyo wihartoyo     Tuesday, January 28, 2014     No comments

Borobudur (courtesy of flicker)
Borobudur, Jateng, Antara Jateng - Petugas Balai Konservasi Borobudur mengecek kembali posisi Candi Borobudur setelah gempa bumi berpusat di Kebumen, Sabtu (25/1), yang juga terasa mengguncang warisan peradaban dunia di Kabupaten Magelang, Jawa Tengah itu.

Kepala Balai Konservasi Candi Borobudur Marsis Sutopo di Borobudur, Senin, menjelaskan tentang keseriusan petugas mengecek posisi candi yang dibangun sekitar abad ke-8 masa Dinasti Syailendra itu, untuk antisipasi penanganan terhadap dampak gempa tersebut.

Badan Meteorologi, Klimatologi, dan Geofisika (BMKG) merilis gempa itu berkekuatan 6,5 skala Richter (SR). Pusat gempa di 104 kilometer barat daya Kebumen, dengan kedalaman 48 kilometer. Gempa terjadi pada Sabtu (25/1), pukul 12.14.20 WIB.

Sebanyak lima petugas Balai Konservasi Borobudur berjalan kaki mengelilingi candi itu, saat melakukan pengecekan posisi bangunan tersebut. Mereka juga mengecek posisi beberapa dinding candi.

Sejumlah peralatan yang mereka gunakan untuk pengecekan posisi candi itu, seperti global positioning system (GPS), total stasion, dan inklinometer.

Ia menyebutkan bahwa sebelumnya, Balai Konservasi Borobudur telah mengetahui tentang posisi candi tersebut.

"Pengukuran ulang ini, untuk membandingkan dengan data terakhir posisi candi sebelum gempa kemarin itu, sehingga perlu menggunakan GPS," katanya.

Pihaknya masih perlu mengolah data dari hasil pengecekan itu untuk mengetahui secara pasti posisi candi.

"Kita olah dulu data yang kita peroleh, untuk mengetahui apakah ada pergeseran yang signifikan atau masih dalam toleransi," katanya.

Setiap seminggu sekali, pihaknya mengunduh data posisi Candi Borobudur. Hingga saat ini, belum bisa disimpulkan apakah terjadi pergeseran Candi Borobudur pascagempa Sabtu (25/1).

"Kalau sebelum gempa, belum ada pergeseran. Setelah gempa kemarin, kami akan mengunduh lagi dan menganalisa, apakah ada perubahan atau tidak. Kami akan melacak lebih lanjut untuk penelitian lebih lanjut," katanya.

Ia mengatakan bahwa pengukuran candi juga dilakukan petugas secara manual, antara lain menyangkut kemungkinan terjadi perubahan ketinggian candi.

"Untuk mengetahui apakah ada titik ketinggian tertentu yang meleset. Tentu juga akan dikaji secara komprehensif," katanya.

Ia mengatakan butuh waktu antara tiga hingga empat hari untuk mengetahui hasil pengecekan Candi Borobudur pascagempa di Kebumen.

Pihaknya juga akan mengecek posisi sejumlah candi lainnya di Kabupaten Magelang pascagempa Kebumen, yang salah satunya Candi Mendut di Kelurahan Mendut, Kecamatan Mungkid. (sumber antarajateng:http://www.antarajateng.com/detail/index.php?id=91149#.UucReXn-LQo)

,

0 komentar :

Berita PostgreSQL

Recommended