Tuesday, February 11, 2014

"Kho Ping Hoo" akhirnya tiba di tanah leluhurnya

wihartoyo wihartoyo     Tuesday, February 11, 2014     No comments

Asmaraman S. Khoo Ping Hoo
Beijing (ANTARA News) - Penulis cerita silat Indonesia keturunan Tionghoa Sukawati Asmaraman atau dikenal dengan Kho Ping Hoo akhirnya tiba di Tanah Leluhur-nya China, melalui salah satu karyanya "Suling Emas" yang diterjemahkan dalam bahasa Mandarin.

Peluncuran komik silat Kho Ping Hoo "Suling Emas" versi Mandarin dilaksanakan Duta Besar RI untuk China merangkap Mongolia Imron Cotan, di Beijing, Sabtu malam.

Pria kelahiran 1946 itu hingga akhir hayatnya telah menulis sekitar 120 seri komik silat dengan latar belakang Negeri China, salah satunya Bu Kek Siansu yang pada jilid 2-nya bertajuk "Suling Emas".

"Meski seluruh karyanya berlatar belakang Negeri China, bahkan teknik silatnya pun Kung Fu, namun almarhum hanya sekali mengunjungi China yakni ke Provinsi Shandong tepatnya di area Gunung Thaysan," ungkap Imron.

Ia menambahkan,"sebelum datang ke Thaysan, Kho Ping Hoo sudah melukiskannya dalam salah satu komik karyanya. Bayangkan, dia sama sekali belum pernah mengenal dan menginjakkan kakinya ke China, seperti Thaysan, tapi China sangat mewarnai cerita komiknya, termasuk Kung Fu-nya".

Cerita silat "Suling Emas" karya Kho Ping Hoo, versi Mandarin akan diedarkan di China secara on-line.

"Untuk tahap awal, kita cetak 200 buku "Suling Emas", agar masyarakat China, khususnya di Beijing dapat mengenal sosok Kho Ping Hoo," kata pengusaha Kasim Gazhali, selaku pemegang hak cipta dan penerbit.

Buku elektronik "Suling Emas" karya Kho Ping Hoo versi Mandarin akan beredar secara on-line di China mulai pertengahan Januari 2014 dengan harga 1,88 Yuan, katanya.

Sementara itu Sekjen Pusat ASEAN-China Ma Mingqiang mengatakan imajinasi Kho Ping Hoo tentang China yang digambarkan dalam setiap karyanya, sangat mengesankan.

"Dia tidak pernah menjejakkan kaki di China, namun bisa menggambarkan China begitu rinci dan sangat sesuai dengan kenyataannya, dalam karyanya," katanya.

Ma Mingqiang menambahkan,"ini menandakan kebudayaan bisa menjadi jembatan penguat hubungan dua bangsa Indonesia dan China yang telah berlangsung lama. Semoga masyarakat China dapat menikmati dan mengenal sosok Kho Ping Hoo dengan karyanya, yang penuh dengan cerita heroik dan mengandung nilai luhur Indonesia serta China,".

0 komentar :

Berita PostgreSQL

Recommended