Tuesday, August 25, 2015

Log Management Dengan Graylog2, MongoDB, Elasticsearch, Kibana (2)

Unknown     Tuesday, August 25, 2015     2 comments
Bagian 2 dari 3 tulisan
Pada bagian ini diuraikan konfigurasi input dan ekstraktor serta menghubungkan Suricata ke Graylog2

Melanjutkan tulisan sebelumnya Log Management Dengan Graylog2, MongoDB, Elasticsearch, Kibana (1), pada tulisan ini akna sedikit menguraikan tentang beberapa konfigurasi dan pemanfaatannya.  Tentunya masih menggunakan Graylog2.

Input.

Konfiguras Input sangat penting mengingat ini adalah item konfigurasi yang memungkinkan Graylog2 untuk membuka port menangkap kiriman log. Ada beberapa jenis input.  Namun untuk sementara kita hanya menggunakan “Syslog TCP”  dan “Syslog UDP”.  Dan karena input nanti akan berhubungan dengan extractors, maka sebaiknya input dibuat spesifik untuk mesin log yang spesifik juga.  Misalkan kita akan menangkap log dari Suricata, kita buatkan 1 input khusus dengan protocol UDP misalnya, dan listening pada port 6160 misalkan.

Langkah pembuatan input

Untuk membuat input, setelah kita bisa memasuki interface Graylog2, silakan klik pada "System--Input" sebagaimana terlihat pada gambar:

System-->Input
Setelah kita klik input, maka kita akan dibawa ke layar berikut:

Layar Konfigurasi Input.
Dan, perhatikan gambar berikut:




Langkah-langkah:
  1. Pilih Syslog-UDP dan klik "Launch new Input" sehingga muncul pop-up.  Perhatikan judul pop-up harus sesuai dengan yang kita pilih.
  2. Tentukan nama Input
  3. Tentukan pada port berapa input akan dipasang (contoh 6061)
  4. Tentukan bind address (pada contoh 0.0.0.0 alias semua IP yang aktif)
  5. Klik "Launch"
Setelah kita klik Launch, maka input object aru akan di list pada layar Input dalam kondisi belum aktif. Untuk mengaktifkannya kita bisa klik "Start Input".


Namun, sebelum kita buatkan ekstraktorynya, ada baiknya jangan kita start dulu inputnya, karena ekstraktor berjalan saat ada log stream diterima oleh input.  Jadi bila input tidak dilengkapi oleh ektraktor, maka log stream yang disimpan adalah log stream apa adanya.

Manage Extractors

Untuk memanage ekstraktor, pada boks input kita klik tomnbol "Manage Extractors" sehingga kita akan dibawa ke layar berikut:
Layar Manage Extractors
Pada gambar, kita lihat belum ada satupun ektraktor yang bisa digunakan.  Untuk menambahkan, klik "Action" dan pilih "Impor Extractors". Dan masukkan text berikut (modifikasi ekstraktor untuk menghandle Log Suricata, sesuai kebutuhan saya).
#----------------------------------------------------------

{
  "extractors": [
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "event_type",
      "converters": [],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\"event_type\"[:]([^,]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "event_type",
      "title": "suricata Event Type"
    },
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "src_ip",
      "converters": [],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\"src_ip\"[:]([^,]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "src_ip",
      "title": "Source IP"
    },
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "src_port",
      "converters": [],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\"src_port\"[:]([^,]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "src_port",
      "title": "Soource Port"
    },
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "dest_ip",
      "converters": [],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\"dest_ip\"[:]([^,]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "dest_ip",
      "title": "Destination IP"
    },
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "dest_port",
      "converters": [],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\"dest_port\"[:]([^,]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "dest_port",
      "title": "Destination Port"
    },
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "hostname",
      "converters": [],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\"hostname\"[:]([^,]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "hostname",
      "title": "Destination Host name"
    },
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "url",
      "converters": [],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\"url\"[:]([^,]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "url",
      "title": "URL"
    },
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "http_user_agent",
      "converters": [],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\"http_user_agent\"[:]([^,]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "http_user_agent",
      "title": "HTTP User Agent"
    },
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "http_content_type",
      "converters": [],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\"http_content_type\"[:]([^,]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "http_content_type",
      "title": "HTTP Content Type"
    },
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "http_method",
      "converters": [],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\"http_method\"[:]([^,]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "http_method",
      "title": "HTTP Method"
    },
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "signature",
      "converters": [],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\"signature\"[:]([^,]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "signature",
      "title": "Signature"
    },
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "payload",
      "converters": [],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\"payload\"[:]([^,]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "payload",
      "title": "Payload"
    },
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "payload_printable",
      "converters": [],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\"payload_printable\"[:]([^,]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "payload_printable",
      "title": "Payload Printable"
    },
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "severity",
      "converters": [
        {
          "config": {},
          "type": "numeric"
        }
      ],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\\\"severity\\\"[:]([^\\}|\\]]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "severity",
      "title": "Severity"
    },
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "signature_id",
      "converters": [],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\"signature_id\"[:]([^,]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "signature_id",
      "title": "Signature ID"
    },
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "bytes_toclient",
      "converters": [
        {
          "config": {},
          "type": "numeric"
        }
      ],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\\\"bytes_toclient\\\"[:]([^\\,]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "bytes_toclient",
      "title": "Bytes to Client"
    },
    {
      "condition_type": "none",
      "condition_value": "bytes_toserver",
      "converters": [
        {
          "config": {},
          "type": "numeric"
        }
      ],
      "cursor_strategy": "copy",
      "extractor_config": {
        "regex_value": "\"bytes_toserver\"[:]([^\\,]+)"
      },
      "extractor_type": "regex",
      "order": 1,
      "source_field": "message",
      "target_field": "bytes_toserver",
      "title": "Bytes to Server"
    }
  ],
  "version": "1.1.6 (2e264c2)"
}
#----------------------------------------------------------

Copy text di atas, dan paste ke layar berikut:


Setelah selesai, klik "Add extractors to input" dan kita akan dibawa ke layar berikut:

Daftar Ekstrator yang terbentuk
Penyesuaian Konfigurasi Syslog mesin Suricata

Pada tulisan Install Suricata IDS Pada Ubuntu 14.04, telah diuraikan tentang konfigurasi Suricata agar menuliskan outputnya ke syslog.  Di sini kita akan merubah konfigurasi syslog agar log dari suricata bisa di'lempar' ke Graylog2 pada protokol UDP dengna port 6061.

Pada Ubuntu 14.04, kita merubah konfigura syslog pada /etc/rsyslog.d/50-default.conf, sedangkan pada Centos 7.0 kita sesuaikan file /etc/rsyslog.conf dengan menambahkan baris berikut pada baris terakhir.

suricata                                 @graylog2-host:6061
Catatan: @@ menunjukkan penggunaan protokol TCP, @ menunjukkan penggunaan protokol UDP
Kemudian restart service rsyslog dengan perintah.


[root@suricatahost~]#service rsyslog restart


Setelah syslognya aktif, kita jalankan input pada graylog.  Tunggu beberapa saat sampai cukup log item untuk ditampilkan.

Setelah kira-kira akumulasi event dirasa cukup, maka kita bisa coba dengan klik "Seacrh" dan memasukkan "source:[suricatahost]" (dengan kurung siku menandakan variable, misal suricatahost = surids, maka
querynya adalah "source:surids").  Setelah menuliskan query dengan benar, tekan enter.

Layar "Search" untuk meng-query event.
Kita bisa melakukan analisa instan melalui box fields. Dalam contoh berikut kita ingin detil signature dengan mengklik "Quick View" di bawah signature.

Interaktif screen pada menu "Search"

Ok, sekarang suricata sudah ngobrol dengan Graylog2. Silakan dieksplore lebih lanjut, termasuk pembentukan Dashboard.  Dan, karena data tersimpan dalam elasticsearch, maka syntax untuk searching atau filtering data harus mengikuti kaidah yang berlaku pada elasticsearch.

2 komentar :

Error Yum Install

Unknown     Tuesday, August 25, 2015     No comments

Mungkin kita pernah mengalami kegagalan install pada Centos kita. Ketika kita menginstall sesuatu mungkin kita akan mendapatkan respon yang seperti ini:

[root@tc nginx]# yum install apache2-utils
error: rpmdb: BDB0113 Thread/process 28314/139730797770560 failed: BDB1507 Thread died in Berkeley DB library
error: db5 error(-30973) from dbenv->failchk: BDB0087 DB_RUNRECOVERY: Fatal error, run database recovery
error: cannot open Packages index using db5 - (-30973)
error: cannot open Packages database in /var/lib/rpm
CRITICAL:yum.main:

Error: rpmdb open failed


Gak usah kuatir, jalankan ini aja:


[root@tc nginx]# rm -rf /var/lib/rpm/__db*
[root@tc nginx]# yum update




Kalo udah, jalanin lagi proses installnya.....

0 komentar :

Beberapa Tulisan Terakhir Sang Kaisar Terakhir

Unknown     Tuesday, August 25, 2015     No comments
Pu Yi, kaisar terakhir Tiongkok, menghabiskan waktu lima tahun sebagai tahanan perang di Uni Soviet. Dalam otobiografi yang dipublikasikan pada 1960-an, ia mendeskripsikan dengan detil kehidupannya di Chita dan Khabarovsk.
Sebuah gambar fragmen dari "The Last Emperor" (Kaisar Terakhir). Film Bernardo Bertolucci ini mengenalkan penonton Barat dengan kehidupan Pu Yi. Sumber:Kinopoisk.ru

Pada 18 Agustus 1945, Kaisar Terakhir Tiongkok, Pu Yi, yang kala itu diturunkan jabatannya menjadi kaisar negara boneka Jepang Manchukuo, melepas tahtanya dan hendak melarikan diri dari Tiongkok bersama dengan tentara Jepang yang mengalami kekalahan. Film karya Bernardo Bertolucci yang memenangkan piala Oscar, ‘The Last Emperor’ menggambarkan momen ketika pasukan Soviet merebut bandara Manchurian dan menghentikan Pu Yi serta rombongan kerajaannya untuk kabur ke Korea. Mereka dibawa ke Uni Soviet, menghadapi nasib yang tak pasti.

Dalam buku ‘The Last Manchu: The Autobiography of Henry Pu Yi, Last Emperor of China’, ia mendedikasikan sebuah bab untuk mengenang masa-masa ia ditahan di Uni Soviet. Sungguh sulit mencari informasi mengenai kehidupan Pu Yi di Rusia, sehingga buku ini sangat berguna untuk mengetahui sejarah yang selama ini masih terselimuti misteri.

Pu Yi, kaisar terakhir Tiongkok, menghabiskan waktu lima tahun sebagai tahanan perang di Uni Soviet. Dalam otobiografi yang dipublikasikan pada 1960-an, ia mendeskripsikan dengan detil kehidupannya di Chita dan Khabarovsk.

Dalam buku tersebut, diceritakan bahwa setelah pesawatnya mendarat di Siberia, Pu Yi dibawa ke mobil dan berkendara selama berjam-jam sebelum akhirnya mobil berhenti. Ia sungguh takut mati saat seseorang berbicara padanya dalam bahasa Mandarin yang sangat fasih bahwa ia bisa keluar dan kencing jika ia mau. “Di kegelapan, saya ketakutan,” tulisnya. “Suara tersebut membuat kami berpikir beberapa orang Tiongkok datang dan akan membawa kami kembali ke Tiongkok, dan jika hal itu benar, saya pasti akan dibunuh.” Lelaki yang bicara dalam bahasa Mandarin ternyata adalah tentara Soviet keturunan Tionghoa. Hidup Pu Yi tak terancam, malah — seperti yang ia ceritakan di buku — ia tinggal di Chita dan Khabarovsk selama lima tahun selanjutnya dengan nyaman.

Perhentian pertamanya di Rusia adalah sanatorium Soviet atau sebuah penginapan di dekat Chita, Siberia, yang terkenal akan mata air mineralnya. “Kami mendapat makanan Rusia tiga kali sehari, dan menikmati teh di sore hari dengan gaya Rusia,” tulis Pu Yi. “Ada petugas yang mengurus kami, dokter serta suster yang memeriksa kesehatan kami secara berkala dan merawat kami saat sakit.” Pemerintah Soviet menyediakan buku, mainan, dan radio untuk mereka. Ia juga kerap berjalan-jalan dan menikmati kehidupannya di Chita.

Pada 1945, belum jelas apakah nasionalis Chiang Kai Shek atau pihak komunis yang akan memenangkan Perang Sipil di Tiongkok. Hal tersebut membuat Uni Soviet tak terburu-buru mengembalikan sang mantan kaisar ke Tiongkok.

Pu Yi juga tak paham akan situasi geopolitik global yang berkembang saat itu. “Tak lama setelah kami tiba, saya mendapat ilusi bahwa sejak Uni Soviet, Inggris, dan AS merupakan sekutu, saya mungkin bisa pindah ke Inggris atau AS, dan hidup di sana di pengasingan,” tulsinya. Sang mantan kaisar memiliki cukup banyak perhiasan dan karya seni untuk mencukupinya hidup di Barat.

Ia percaya bahwa cara terbaik untuk mencapai tujuannya adalah memastikan ia bisa bertahan di Rusia. Pu Yi bahkan bertanya pada Pemerintah Soviet apakah ia bisa tinggal di sana selamanya. Karena yakin bahwa baik pihak nasionalis maupun komunis ingin membunuhnya, ia mencoba meyakinkan Uni Soviet untuk mempertahankan dirinya.

Pu Yi kemudian pindah ke kota Khabarovsk, Timur Jauh Rusia. Dari penjelasannya, kondisi di Khabarovsk tak sebaik di Chita, namun ia masih menjalani kehidupan yang nyaman. Ia dongkol karena tahanan lain mulai memanggilnya tanpa embel-embel ‘Kaisar’ atau ‘Yang Mulia’, melainkan hanya ‘Master Pu’.

“Selama masa tahanan di Uni Soviet, saya tak pernah bisa mendapat hak prerogatif saya,” tulisnya. Di Khabarovsk, ia tak punya pengawal, tetapi tahanan lain — termasuk anggota keluarganya — menjaga beliau. Anggota keluarganya membawakan makanan dan mencuci pakaiannya, dan menyebut dirinya sebagai ‘Petinggi Nomor Satu’.

Ia menuliskan ketidaknyamanannya saat pemerintah Soviet memindahkan beberapa anggota keluarganya ke tempat lain. Kakak ipar Pu Yi kemudian mendapat tugas membawakannya makanan dan mencuci pakaiannya.

Pu Yi kemudian memulai hobi berkebun dan menanam sayuran di tanah yang disediakan untuknya. “Saya dan keluarga saya menanam cabai hijau, tomat, terong, buncis, dan saat saya melihat tanaman saya tumbuh, saya sangat gembira,” tulisnya. Kecintaannya akan berkebun kemudian ‘dibawa’ ke Tiongkok. Setelah ia dibebaskan dari penjara Tiongkok, ia memilih pekerjaan tersebut.

Bagi Pu Yi dan tawanan lain, satu-satunya sumber berita dari Tiongkok adalah penerjemah mereka dan surat kabar berbahasa Mandarin yang dipublikasikan tentara Soviet di Port Arthur, Trud. Ia menjelaskan, pemerintah tak terlalu menuntut banyak. Mereka menawarkan buku-buku Marxist Soviet dan Leninis. Namun ia bingung mengapa mereka ingin dirinya membaca buku tersebut, jika ia tak dibolehkan tinggal secara permanen di negara tersebut.

Pada 1946, Pemerintah Soviet membawanya ke Tokyo untuk bersaksi di Pengadilan Militer Internasional untuk Timur Jauh. “Saya dituduh sebagai penjahat perang oleh Jepang secara terang-terangan. Namun, saat saya bicara mengenai periode ini, saya tak pernah membahas rasa bersalah saya sendiri.”

Pu Yi kemudian mendonasikan beberapa perhiasan dan harta karunnya untuk Pemerintah Soviet, dengan harapan ia dapat membantu kebangkitan ekonomi pascaperang. “Uni Soviet merupakan bagian penting dalam hidup saya, sehingga saya harus membalas kebaikan mereka,” tulisnya.

Pada Agustus 1950, Pu Yi dikirim kembali ke Tiongkok, dipisahkan dari keluarganya secara temporer dan didampingi petugas Rusia. “Mereka bercengkrama dengan saya, bahkan memberi bir dan permen, namun saya tetap merasa mereka akan membawa saya ke gerbang kematian,” tulis Pu Yi. Sang Kaisar Terakhir nyatanya masih hidup 17 tahun kemudian, bahkan menyaksikan awal dari Revolusi Budaya.

Setelah sepuluh tahun di penjara, Pu Yi kemudian dibebaskan dan bekerja di Kebun Raya Peking. Mao Zedong kemudian mendorongnya untuk menulis biografi.

Sumber: http://indonesia.rbth.com/discover_russia/2015/08/23/petuah-sang-kaisar-terakhir-tiongkok-hidup-sebagai-tahanan-di-uni-soviet_391629

0 komentar :

Friday, August 21, 2015

Log Management dengan Graylog2, MongoDB, Elasticsearch, Kibana (1)

Unknown     Friday, August 21, 2015     No comments
Pada  bagian pertama ini  baru membahas installasi MongoDB, Elasticsearch, dan Graylog2.

System log adalah object penting dalam pengamanan informasi karena bergantung pada level logingnya, system log akan mencatat detail dari aktifitas yang terjadi pada suatu system komputer baik pada level OS maupun masing-masing aplikasi. Untuk itu, management penyimpanan log juga menjadi sangat penting artinya.  Karena, log tidak cuma untuk dicopy ke disk/tape kemudian disimpan ditempat yang aman, tapi sesuai dengan peruntukkannya, file log juga harus bisa dibaca.  Tidak cuma sampai bisa dibaca, sebenarnya. Mengingat, item yang dicatat yang sangat banyak, ukuran filenya juga sangat besar. Jadi, sudah seharusnya, log yang disimpan harus bisa dpanggil dan dibaca dengan mudah. Lebih jauh lagi bisa dengan mudah dianalisa untuk dilakukan review.
Ada beberapa pilihan utama software log management, dan yang paling umum adalah Splunk. Tapi splunk adalah proprietary software dan harganya sungguh mahal.  Sebagai contoh (per 21 Agustus 2015), license perpetual untuk 100GB/day data, mereka memasang harga US$ 3000.  Sementara Annual nya adalah US$ 1200. Sementara untuk 5GB/day perpetual US$ 5000 dan Annual US$ 2000 masing-masing dengan discount untuk volume purchase.  Memang, splunk telah dibuat sedemikian rupa sehingga memudahkan kita untuk melakukan penyimpanan dan tertuamanya adalah analisis mengingat bahwa splunk menyediakan slot untuk plugins dan sudah banyak penyedia aplikasi plugins nya. Untuk itu, saya tidak akan membahas tentang splunk di sini. Ahlinya di splunk lebih berkompeten dan tentunya menjadi andalan mereka juga.
Di sini saya akan mencoba alternatifnya yang free yakni kombinasi:
Graylog2 yang terdiri dari komponen, Graylog2 Server, MongoDB, Elasticsearch, dan Graylog2 Web Interface.
Kibana, sebagai pengganti dashboard Graylog2 web interface.

Setiap kita menginstall Graylog2-server dari repository, tidak otomatis kita akan menginstall MongoDB dan Elasticsearch, meskipun kedua aplikasi ini adalah prerequisite dari Graylog2-server. Graylog-web-interface sendiri adalah aplikasi terpisah tetapi membutuhkan graylog2-server sebagai prerequisite nya.   Pada dasarnya, graylog2-server dengan Kibana sudah cukup untuk melakukan analisis log.  Namun, karena fungsi graylog2-web-interface bukan sekedar untuk analisis dan reporting, namun juga melakukan konfigurasi, maka graylog2-web-interface juga menjadi harus diinstall. Dan, pada beberapa kasus, elasticsearch seharusnya diinstall secara terpisah (mandiri), bukan sebagai bawaan dari installasi graylog.
Gambar berikut mungkin akan menjelaskan lebih jauh mengenai hubungan Graylog-server, Graylog-web-interface, mongoDB, elasticseach, dan Kibana.

Interaksi MongoDB, Graylog2-server, elasticsearch, dan Graylog2-web-interface.

Installasi Graylog2 di Centos 7.

Mungkin ini untuk pertamakali saya menggunakan selain Ubuntu. Centos dan dalam hal ini adalah Centos 7 memang telah mencuri perhatian saya untuk menggunakannya sebgai server. Graylog server ini adalah server kedua yang saya install dengan menggunakan Centos 7 sebagai OS nya.

Install Elasticsearch
Untuk langkah pertama, kita install Elasticsearch dengan menambahkan informasi yum repository.
Perintah-perintah berikut dijalankan sebagai root.  Untuk menambahkan yum repo elasticsearch,  kita install public signing key untuk elasticsearh terlebih dahulu.


root@kumputersaya:~#rpm --import https://packages.elastic.co/GPG-KEY-elasticsearch

Kemudian buat buat file /etc/yum.repost.d/elasticsearch.repo dan isikan konten berikut ke dalamnya.


[elasticsearch-1.7]
name=Elasticsearch repository for 1.7.x packages
baseurl=http://packages.elastic.co/elasticsearch/1.7/centos
gpgcheck=1
gpgkey=http://packages.elastic.co/GPG-KEY-elasticsearch
enabled=1

Update yum dengan menjalankan perintah 'yum update' dilanjutkan dengan install elasticseacrh melalui perintah berikut, "yum install elasticsearch". Elasticsearch bisa dienablekan dengan menjalankan,


root@elasticsearch:~#systemctl enable elasticsearh.service


Elasticearch siap menjalankan tugas.

Install MongoDB
Setelah elasticsearch berhasil kita install, langkah selanjutnya adalah menginstall mongoDB yang aka berfungsi sebagai tempat untuk menyimpan metadata dari Graylog.

Seperti pada installasi elasticsearch, langkah pertama adalah mempersiapkan repo untuk mongoDB. Pertama kita buatkan file /etc/yum.repos.d/mongodb.repo yang dilanjutkan dengan 'yum update'

Setelah persiapan selesai, kita jalankan proses installasi mongodb dengan menjalankan perintah berikut:


saya@kumputersaya:~#sudo yum install mongo-10gen-2.2.3 mongo-10gen-server-2.2.3


Sedangkan untuk menjalankan mongodb silakan jalankan perintah berikut


saya@kumputersaya:~#sudo systemctl enable mongos.service
saya@kumputersaya:~#sudo service start mongod


Ok, MongoDB sudah efektif.

Install Graylog
Selanjutnya kita install Graylog2.  Sama seperti yang lain, pertama kita persiapkan repo untuk installasi Graylog. Tapi berbeda dengan yang lain, persiapan reponya cukup dilakukan dengan langkah berikut:

root@kumputersaya:~#rpm -Uhv https://packages.graylog2.org/repo/packages/graylog-1.1-repository-el7_latest.rpm

Selanjutnya, jalankan 'yum update' untuk mengupdate repo yum.  Kemudian jalankan perintah berikut untuk menginstall graylog.


root@kumputersaya:~# yum install graylog-server graylog-web


Untuk mengaktifkan service, kita bisa jalankan melalui systemctl


root@kumputersaya:~#systemctl enable graylog-server.service
root@kumputersaya:~#systemctl enable graylog-web.service

Yap.. graylog sudah terinstall.

Penyesuaian Konfigurasi

Penyesuaian konfigurasi perlu dilakukan agar aplikasi yang telah terinstall bisa saling berinteraksi. File konfigurasi terinstall pada directoty :


  1. MongoDB /etc/monod.conf
  2. Elasticsearch /etc/elasticsearch/elasticsearch.yml
  3. Graylog-server /etc/graylog/server/server.conf
  4. Graylog-web /etc/graylog/web/graylog-web.conf

Hal hal yang perlu diperhatikan:

Pada MongoDB:

  • Parameter konfigurasi dbpath pada mongoDB harus diarahkan ke filesystem dengan volume terbesar.


Pada Elasticsearch:

  • Parameter konfigurasi cluster.name pada elasticsearch harus  sama dengan parameter konfigurasi  elasticsearch_cluster_name pada /etc/graylog/server.conf 
  • Parameter konfigurasi node.name pada elasticsearch harus sama dengan parameter konfigurasi elasticsearch_node_name pada /etc/graylog/server.conf

Pada Graylog-server

  • Parameter password_secret harus diisi dengan string output hasil aplikasi pwgen dengan perintah 'pwgen -N 1 -s 96'
  • Parameter root_password_sha2 harus diisi dengan hasil dari perintah 'echo -n passworanda | shasum -a 256'
  • Parameter elasticsearh_discovery_zen_ping_multicast_enabled diisi dengan false.
  • Parameter rest_transport_uri harus diperhatikan dan harus sama dengan yang diisikan ke graylog.server.uris pada graylog-web-interfaces.


Pada Graylog-Web-Interface
Parameter application.secret harus diisi dengan string output hasil aplikasi pwgen dengan perintah 'pwgen -N 1 -s 96'

Setelah server direstart, kita bisa buka web-interface dari graylog.  Bila tampilan seperti di bawah ini, maka berarti installasi sudah bisa dianggap berhasil.


(Bersambung)

0 komentar :

Install Suricata IDS Pada Ubuntu 14.04

Unknown     Friday, August 21, 2015     4 comments
Binatang Suricata
Udah lama gak bahas peralatan pengamanan informasi ternyata kita.  Dan, udah lama kita gak nengok Suricata, dan udahlama pula kita tidak tahu bahwa Suricata sekarang sudah semakin lucu.  Yang paling menggemaskan, Suricata, ternyata, sekarang sudah support json untuk menyimpan event log nya. Menggemaskan, kan?

Oke, kalo setuju bahwa Suricata memang menggemaskan, maka mari kita coba install Suricata.
Yang pertama kita install dulu pre-requisite nya.
saya@kumputersaya:~#sudo apt-get install libpcap-dev libpcap0.8 libpcap0.8-dev coccinelle libmagic-dev \
>libjansson4 libjansson-dev python-simplejson libdumbnet-dev libnfnetlink-dev libnfnetlink0 \
>ibnetfilter-queue-dev libgnetfilter-log-dev libprelude-dev liblua5.2-dev libua5.1-0 liblua5.1-0-dev
Kemudian kita ambil source suricata 2.1 beta 4 (terakhir per 21 Agustus 2015).
saya@kumputersaya:~#mkdir scata
saya@kumputersaya:~#cd scata
saya@kumputersaya:scata#wget http://www.openinfosecfoundation.org/download/suricata-2.1beta4.tar.gz
..
--2015-08-21 11:00:00--  (try: 2)  http://www.openinfosecfoundation.org/download/suricata-2.1beta4.tar.gz
Connecting to www.openinfosecfoundation.org (www.openinfosecfoundation.org)|96.43.130.5|:80... connected.
HTTP request sent, awaiting response... 206 Partial Content
Length: 3232615 (3.1M), 619367 (605K) remaining [application/x-gzip]
Saving to: ‘suricata-2.1beta4.tar.gz’
100%[++++++++++++++++++++++++++++++=============>] 3,232,615    125KB/s   in 5.5s

Kemudian kita extract
saya@kumputer:scata#tar -xzvf  suricata-2.1beta4.tar.gz
..
..
..
..
suricata-2.1beta4/contrib/file_processor/Processor/Malwr.pm
suricata-2.1beta4/contrib/file_processor/Processor/ThreatExpert.pm
suricata-2.1beta4/contrib/file_processor/Processor/Makefile.in
suricata-2.1beta4/contrib/file_processor/Processor/Anubis.pm
suricata-2.1beta4/contrib/file_processor/Processor/ShadowServer.pm
suricata-2.1beta4/contrib/file_processor/Processor/Makefile.am
suricata-2.1beta4/contrib/file_processor/Processor/VirusTotal.pm
suricata-2.1beta4/contrib/file_processor/LICENSE
suricata-2.1beta4/contrib/file_processor/Makefile.am
suricata-2.1beta4/contrib/Makefile.in
suricata-2.1beta4/contrib/Makefile.am
suricata-2.1beta4/contrib/suri-graphite

Setalah kita ekstrak, kemudian kita lanjut dengan menjalankan ./configure
saya@kumputersaya:scata#cd suricata-2.1beta4
saya@kumputersaya:scata/suricata-2.1beta4#./configure --prefix=/opt/suricatab1 --sysconfdir=/opt/suricatab1/etc --localstatedir=/opt/suricatab1/var --enable-nfqueue --enable-nflog --enable-lua --enable-luajit --enable-unix-socket --enable-prelude

Sorry gak nampilin sampel response nya.  Bila konfigurasi telah selesai, langkah bisa dilanjutkan dengan 'make all' dan 'make install-full'
saya@kumputersaya:scata/suricata-2.1beta4#sudo make all
[ :::::
... Tampilan proses/progress dari proses make
::::]

Bila proses make juga tidak mengalami kegagalan maka silakan dilanjtu dengan 'make instll-full'

saya@kumputersaya:scata/suricata-2.1beta4#sudo make install-full
[ :::::
... Tampilan proses/progress dari proses make
::::]

Sebelum menjalankan suricata, maka kita edit terlebih dahulu file konfigurasinya yang terletak di '/opt/suricatab1/etc/suricata' dengan namafile suricata.yaml

Untuk memanfaatkan fitur json maka kita langsung point ke 'eve-log'

  - eve-log:
      enabled: yes
      filetype: syslog #regular|syslog|unix_dgram|unix_stream
      filename: eve.json
      # the following are valid when type: syslog above
      identity: "suricata"
      facility: local5
      level: Info ## possible levels: Emergency, Alert, Critical,
                   ## Error, Warning, Notice, Info, Debug
      types:
        - alert:
            payload: yes           # enable dumping payload in Base64
            payload-printable: yes # enable dumping payload in printable (lossy) format
            packet: yes            # enable dumping of packet (without stream segments)
            http: yes              # enable dumping of http fields
            # HTTP X-Forwarded-For support by adding an extra field or overwriting
            # the source or destination IP address (depending on flow direction)
            # with the one reported in the X-Forwarded-For HTTP header. This is
            # helpful when reviewing alerts for traffic that is being reverse
            # or forward proxied.
            xff:
              enabled: no
              # Two operation modes are available, "extra-data" and "overwrite".
              mode: extra-data
              # Two proxy deployments are supported, "reverse" and "forward". In
              # a "reverse" deployment the IP address used is the last one, in a
              # "forward" deployment the first IP address is used.
              deployment: reverse
              # Header name where the actual IP address will be reported, if more
              # than one IP address is present, the last IP address will be the
              # one taken into consideration.
              header: X-Forwarded-For
        - http:
            extended: yes     # enable this for extended logging information
            # custom allows additional http fields to be included in eve-log
            # the example below adds three additional fields when uncommented
            #custom: [Accept-Encoding, Accept-Language, Authorization]
        - dns
        - tls:
            extended: yes     # enable this for extended logging information
        - files:
            force-magic: no   # force logging magic on all logged files
            force-md5: no     # force logging of md5 checksums
        #- drop:
       #    alerts: no       # log alerts that caused drops
        - smtp
        - ssh
        # bi-directional flows
        #- flow
        # uni-directional flows
        #- newflow

Sebaiknya output yang lain didisabe ("enable: no") untuk menghemat space pada hardisk. Dan, perhatikan pula bagian yang di-bold. Kita focus ke situ. Kita meng-enable-kan output eve-log dengan target syslog. Syslog dipilih agar event log yang dihasilkan bisa kita redirect ke log server pada mesin lain. Perhatikan juga bahwa kita meng-enable-kan payload baik yang base64 maupun yang printable. Ini penting untuk melakukan analisis.

Setelah semua siap, jalankan dengan perintah ini:

LD_LIBRARY_PATH=/opt/suricatab1/lib /opt/suricatab1/bin/suricata -c /opt/suricatab1/etc/suricata//suricata.yaml -i eth1 -D

-i eth1 bila sniffing mau dilakukan melalui eth1.  Pada kasus kami eth1 berasal dari mikrotik yang dimirror dengan kabel trunk dari seluruh vlan yang ada.


4 komentar :

Tuesday, August 18, 2015

Android M itu Marshmallow

Unknown     Tuesday, August 18, 2015     No comments
Google akhirnya “bikin bubur merah” untuk Android 6.0 dengan menamainya sebagai Marshmallow. Adiknya Lolipop ini telah mempunyai beberapa fitur andalan seperti pemindaian sidik jari, pengaturan ijin penggunaan aplikasi (gaya baru), dan fitur penghematan baterai. 

Sebagaimana para pendahulunya yang menggunakna code name dari nama makanan. Android M yang telah mulai diperkenalkan pada Mei lalu akhirna dipernalkan sebagai Mashmallow direpresentasikan sebagai robot hijau yang sedang menggendong Marshmallow. 

Disamping ftur sidik jari dan pengaturan ijin penggunaan aplikasi model baru, beberapa fitur tambahan yang bisa dilihat pada developer preview antara lain:

Visual Voicemail

Visual voicemail adalah fitur voice mail yang ditampilkan dalam antarmuka visual. Bisa jadi ini adalah perubahan kecil, hanya merubah tampilan voice mail dalam tampilan yang lebih interaktif. Dan ini pun bergantung kepada carrier dalam hal aktifasi dan penggunaannya.

Rotating Home screen

Rotating home screen, mungkin salah satu fitur visual yang cukup atraktif yang memungkinkan pengguna untuk mengakses layar homescreen dalam posisi landscape.

Dark Theme yang Menghilang

Entah dengan alasan apa, pada android M, bukan saja di setting menu, dark theme telah dihilangkan. Pada developer preview versi terakhir, sudah tidak lagi bisa dijumpai tampilnya dark theme.

App Drawer yang Lebih Baik

Pada versi kedua dari Android M dev. Preview, App Drawer yang sebelumnya dikempokkan dalam kelompok menurut abjad dan ditampilkan dengan pembatas yang tegas saat ini sudah tidak lagi. Kelompok app berdasar abjad masih di berlakukan namun, nama kelompok ditampilkan dalam buble yang melayang sehingga layar bisa muat lebih banyak aplikasi.

Status Bar yang Dihilangkan

Mungkin ini merupakan perbaikan yang paling banyak disukai orang.  Status bar (baris yang menampilkan waktu, persentase batere, kekuatan signal dll), sudah dihilangkan layar teratas dan secara customized, user bisa menampilkan status bar sebagai bagian dari menu.

RAM Manager

Ram manager menu, diletakkan pada posisi yang paling mudah dibaca oleh user. Meskipun belum diketahui seberapa sering seorang user mengakses item RAM, namun dengan pemindahan posisi ini mungkin diharapkan user lebih familiar dengan RAM mereka (maksudnya mungkin biar user gak gampang komplen baarankali ya?!!)

Fitur Pengamanan

Pengaturan ijin penggunaan aplikasi
Jika sebelumnya, pemberitahuan tentang apa yang akan diakses oleh aplikasi adalah pada saaat dilakukannya instal, pada andorid M, itu dirubah menjadi pada saat pertama kali applikasi dipergunakan. Kita tidak harus menyetujui pemberian ijin yang mungkin tidak anda kehendaki,


Sidik Jari
Sidik jari bukan cuma akan digunakan untuk membuka henfone, tetapi juga dipergunakan untuk mengauthentikasi pembayaran playstore.

Penghemat Batere
Fiture ini diperkenalkan sebagai Doze yang digadang-gadang mampu meningkatkan waktu standby. Fitur ini akan mneggunakan sensor gerak untuk memastikan bahwa device tidak sedang dipergunakan sehingga bisa ditentukan untuk mengurangi background process sehingga bisa diharapkan akan meningkatkan daya tahan baterei.




0 komentar :

Friday, August 7, 2015

Fitnah Arrahmahnews

Unknown     Friday, August 07, 2015     No comments
Membaca tulisan "NU-Muhammadiyah Dua Sayap Garuda Indonesia Benteng dari “Khilafah”" di Arrahmahnews.com ada beberapa fitnah dan tipu-tipu yang dilancarkan.
Ada beberapa hal yang saya perhatikan:
Fitnah terhadap Saudi dan Qatar
Fitnah terhadap Para Mubaligh yang tampil di layar Televisi
Fitnah terhadap Terhadap beberapa harakah dakwah yang dikaitkan dengan ISIS.

Fitnah terhadap Saudi dan Qatar itu mungkin terkait dari isu wahabbi yang menswap Muhammad bin Abdul Wahhab (1701 M - 1793M) kepada Abdul Wahhab bin Abdurrahman bin Rustum (-+ 823M) yang khawarij.
Bila kita bertanya pada AsySyaikh Google, banyak sekali tulisan yang bisa membedakan dan banyak yang menyamakan. Artinya lebih banyak ketidak tahuan kita tentang mereka terutama Muhammad Abudl Wahhab yang ajarannya diterapkan oleh Saudi. Oleh karena itu mending langsung ngaji aja sama yang mengajarkan ajarannya.

Kemudian tentang para Mubaligh yang menjadi superstar, saya katakan fitnah karena memang tidak seluruhnya benar. Ada mubaligh yang tampil di televisi memang sudah overacting tanpa memperhatikan lagi etika berdakwah, tapi perhatikanlah masih banyak yang bisa kita dengar.

Kemudian tentang beberapa harakah dakwah. Tullisan yang dari pemostingnya dibilang berasal dari Arrahmahnews.com ini benar-benar telah mengadu domba dan mengaburkan banyak fakta lapangan. Banyak yang mengatakan bahwa Arrahmahnews.com adalah media milik Syi'ah. Saya tidak mempermasalahkan Syi'ah atau bukannya dia. Tapi tulisan dia telah mengaduk-aduk cerita tanpa menggunakan akal hanya untuk mencapai kepentingannya yang entah apa juga saya tidak tahu.
Saya tidak tahu mana yang benar apakah HT itu pro Syi'ah, atau HT anti Syi'ah tapi Wahabbi jelas memang anti Syi'ah. Di sini terlihat kebodohan penulis memposisikan HT sebagai musuh Syi'ah sementara pada beberapa bagian dunia HT tidak terlalu memperhatikan aqidah Syi'ah. Dan bahkan ada satu harakah lain yang menganggap HT adalah kawan karib Syi'ah. Arrahmahnews.com juga menyamakan HT dengan Wahabi sementara Wahabi (Muhammad bin Abdul Wahhab) dianggap HT mempunyai dosa besar terhadap keruntuhan kekhilafahan Turki Utsmani. Dan tersirat pula ada pola untuk menggiring pengertian bahwa PKS itu juga Wahabbi. Padahal, bila melihat sejarah Hassan Al-Banna (pendiri Ikhwanul Musilimin yang banyak berpengaruh derhadap PK atau PKS) tidak mempermasalahkan tassawuf yang dipermasalahkan oleh Wahabbi.
Terlihat sekali betapa kusutnya pikiran Arrahmahnews.com ini. Terlalu gegabah dalam menyimpulkan suatu hubungan. Entah apa maksudnya saya tidak tahu.

0 komentar :

Thursday, August 6, 2015

Gus Mus Mundur, KH Makruf Amin Jadi Rois Aam PBNU

Unknown     Thursday, August 06, 2015     No comments
JOMBANG - KH Mustofa Bisri (Gus Mus) akhirnya memutuskan untuk mundur dari jabatan Rois Aam PBNU priode 2015-2020. Gus Mus terpilih berdasarkan kesepakatan dari 9 Kiai sepuh dalam sistem Ahlu Halli Wal Aqdi (AHWA) di Muktamar ke-33. Akhirnya, jabatan tersebut digantikan oleh KH Makruf Amin.

Keputusan pengunduran diri ini disampaikan oleh Gus Mus melalui surat yang diterima langsung oleh Pimpinan Sidang Pleno Penetapan Rois Aam dan Pemilihan Ketua Umum PBNU, Achmad Muzakky.

"Kami telah menerima surat ketidaksediaan KH Mustofa Bisri untuk sebagai Rois Aam. Maka dengan demikian KH Makruf Amin kami tetap sebagai Rois Aam terpilih priode 2015-2020," kata Muzakky saat membacakan Surat dari Gus Mus, Kamis (6/8/2015).

Pantauan Okezone, sejak sidang pemilihan ketua umum dibuka, KH Mustofa Bisri tidak berada di lokasi Muktamar NU di alun-alun Jombang. Padahal, kehadiran Rois Aam sangat penting untuk memberi restu kepada Bakal calon ketua umum PBNU untuk menjadi calon.

Informasi yang dihimpun Okezone proses pemilihan Rois Aam ini cukup alot. Gus Mus sejak awal memang tidak bersedia menjabat sebagai Rois Aam PBNU.

Hingga akhirnya, AHWA yang terdiri dari KH Makruf Amin, KH Nawawi Abdul Jalil, Tuan guru Turmudzi, KH Kholilul Rahman, KH Dimyati Rois, KH Syeh Ali Akbar Marbun, KH Maktum Hannah, KH Maemun Zubaer dan KH Mas Subadar tetap memilih Gus Mus untuk menjabat sebagai Rois Aam dengan wakilnya KH Makruf Amin.

(fid)

Sumber:

http://news.okezone.com/read/2015/08/06/340/1191352/gus-mus-mundur-kh-makruf-amin-jadi-rois-aam-pbnu

0 komentar :

KH. Musthofa Bisri Terpilih sebagai Rais Aam PBNU

Unknown     Thursday, August 06, 2015     No comments

KABAR TERAKHIR BELIAU TELAH MUNDUR SEBAGAI RAIS AAM

MUKTAMAR Nahdlatul Ulama (NU) ke-33 menetapkan KH. Musthofa Bisri sebagai Rais Aam PBNU 2015-2020 dan DR. (HC) KH. Ma’ruf Amin Periode 2015-2020. Keputusan ini ditetapkan setelah Ahlul Halli wal Aqdi menggelar musyawarah.

Penetapan ini diumumkan secara resmi oleh Ketua Panitia Daerah Muktamar NU, Syaifullah Yusuf di hadapan para muktamirin di Alun-alun Jombang, pada Rabu malam (5/8/2015).

Gus Ipul, sapaan akrabnya, menyampaikan, awalnya KH. Musthofa Bisri menolak dicalonkan kembali sebagai Rais Aam. Namun Anggota AHWA KH. Maimoen Zubair meminta agar beliau bersedia untuk dicalonkan kembali. Hasilnya, ke-9 Anggota AHWA menyetujui penunjukkan KH. Musthofa Bisri sebagai Rais Aam.

Maka berdasarkan laporan hasil musyawarah AHWA ini, Pimpinan Sidang Pleno pemilihan Rais Aam, Prof.DR. Ahmad Muzakki menetapkan keduanya sebagai Rais Aam PBNU.

“Rapat memutuskan KH. Musthofa Bisri sebagai Rais Aam PBNU, dan KH. Maruf Amin sebagai wakil Rais Aam NU. Semoga Allah meridhoi,” ujar Ahmad Muzakki.

Usai ketetapan ini, pimpinan sidang menggelar prosesi pemilihan Ketua Tanfidziyah PBNU. Muktamirin diminta pimpinan sidang untuk tidak keluar ruangan. [rn/Islampos]








Sumber: https://www.islampos.com/kh-musthofa-bisri-terpilih-sebagai-rais-aam-pbnu-202083/


Siapa Mustofa Bisri?

http://www.nahimunkar.com/ngawurnya-a-mustofa-bisri/

http://www.nugarislurus.com/2015/03/bedah-buku-membongkar-kedok-liberal-dalam-tubuh-nu-kyai-liberal-tak-datang.html#axzz3hzPvgcon

http://www.tokohindonesia.com/biografi/article/286-direktori/1799-koordinator-jaringan-islam-liberal

http://islamlib.com/kajian/mustofa-bisri-fatwa-mui-refleksi-ketidakpercayaan-diri/

0 komentar :

Monday, August 3, 2015

Perhatikan Apa yang Kau Install, Windows 10 atau Ransomware?????

Unknown     Monday, August 03, 2015     No comments
Yang satu ini memang benar-benar bedebah, kata beberapa lembaga pengamanan. 

Tidak semua orang mempunyai kesabaran yang cukup untuk menunggu dalam antrian untuk mendapatkan update Windows 10. Hal ini dimanfaatkan betul oleh pemasok ransomware untuk memperdaya orang-orang yang sedang mengantri update Windows 10.

Team pengamanan dari Cisco telah memberikan peringatan tentanga adanya penyebaran spam yang akan menyebarkan Critoni a.k.a. CTB-Locker a.k.a. Cryptolocker, sebuah ransomware yang akan melakukan enkripsi terhadap semua dokumen kita dan kemudian meminta sejumlah imbalan untuk melakukan dekripsi.
Penyebaran spam ini dilakukan dengan pengiriman spam yang mengaku dari Microsoft dan memberitahukan kepada target bahwa mereka telah diperkenankan untuk melakukan update Windows 10. E-mail ini benar-benar menyerupai dengan pesan yang berasal dari Windows 10 dengan alamat palsu pengirim update@microsoft.com namun dengan beberapa kesalahan pada text content. Dan bila di-trace-back akan ketahuan bahwa alamat IP pengirim berasal dari Thailand. Namun jangan terkecoh bila ini e-mail ngakunya sudah bebas virus dan dibersihkan dengan Mailscanner. 


Attachment yang berukuran 734KB yang mengklaim dirinya sebagai Windows 10 installer, sejatinya adalah ransomware yang siap untuk mengencrypt seluruh dokumen, file-file multimedia, dan apapun yang secara umum adalah file kerja ketika seseorang korban melakukan double-click terhadapnya. Dan penggunaan algoritma enkripsi asimetrik menjadi tantangan tersendiri bagi para peneliti pengamanan dan kemalangan tersendiri juga bagi para korban. Dan, sepertinya virus ini pandai memilih jenis dokumen yang dianggap penting oleh yang empunya dokumen.

Ransomware umumnya akan meminta korban untuk merespon dalam 96 jam dan berkomunikasi melalui jaringan TOR (The Onion Router). 

Mirip dengan Cryptolocker, CTB-Locker akan meyakinkan kepada para korban bahwa bila mereka bilang mereka bisa melakukan dan mengarahkan korban agar mereka memutuskan untuk membayar melalui bitcoin untuk mendapatkan kembali dokumen-dokumen yang telah dienkrip.

Sejauh ini Cisco telah melakukan suatu tindakan pencegahan dan beberapa vendor antivirus juga telah melengkapi antivirusnya dengan signature dari spam ini untuk melakukan pemblokiran. Sementara ini penyebaran virus ini memang masih relatif kecil, namun bila beberapa korban terperangkap untuk memberikan sejumlah pembayaran, maka tidak menutup kemungkinan bahwa para pengembang virus ini akan memperbesar skalanya.


Sumber: http://www.theregister.co.uk/2015/07/31/windows_10_download_ransomware/

0 komentar :

Recommended