Rubrik dan Berita

Pertahanan

Pengamanan Informasi

Linux OS

Zimbra Mail

Database

Religi

Budaya

Hoax List

Wednesday, January 30, 2019

Niken Landjar Sekar Kenongo

Wihartoyo     Wednesday, January 30, 2019     No comments
Model: Naziyah Mahmood
Credit: ada-arts13
"Ndhuk, lihat, perhatikan, pikirkan dan berundinglah dengan hati dan akal sehatmu. Semua ajar yang pernah Bopo berikan sudah cukup untukmu mengambil keputusan yang terbaik!"

Niken Landjar Sekar Kenongo, putri kesayangan Ki Ageng Gagak Pergola dengan takzim mendengar petuah boponya. Dara cantik berkerudung hitam yang duduk berhadapan dengan Ki Ageng berujar, "Inggih Bopo! Saya akan selalu mengingat sedoyo pawiyatan kang sampun dipun wedhar déning Bopo. Benjang, enjang-enjang, dalem badhe miwiti lampah, perjalanan yang sangat jauh Bopo. Padepokan Nyi Ajar Nismara  sungguh teramat jauh, berat hati dalem untuk memulai perjalanan ini. Berat hati dalem meninggalkan bopo meski para cantrik di padhepokan ini akan selalu bersama bopo. Nyuwun pangestunipun bopo agar yang akan saya mulai besok akan bisa saya jalani dengan selamat!"

Ki Ageng Gagak Pergola menarik nafas panjang. Ingatannya kembali ke masa lalu ketika anak perempuan kesayangannya itu masih kecil. Semua berlalu begitu cepat. 18 tahun.
"Iyo nDhuk, semoga Gusti Kang Murbeng Dumadi, yang memulai segalanya juga akan memberikan ridhoNya ketika kita sedang memulai sesuatu yang baik!"

Malam itu menjadi malam yang sangat berat bagi Ki Ageng Gagak Pergola, karena besok putri kesayangannya akan pergi meninggalkan Padhepokan Gagak Rumeksa.  Hal yang dirasa sangat berat tapi harus dijalankan. Putri kesayangannya ingin menuntut ilmu yang tidak diwedhar di Padepokan Gagak Wulung. Dia hanya bisa meluluskan kemauan putrinya yang memang sudah sangat bulat dan ini tak ada yang bisa merubahnya. Benar-benar tanpa kompromi.
Di sini Ki Ageng tersenyum. Dia teringat mendiang isterinya, Nyi Ageng Retna Gantari. Perempuan tangguh dan cerdas yang pernah menemani hidupnya. Tapi luh-nya kembali menetes, mengingat kematian tragis isterinya di tangan Alap-alap Selogiri. Nyi Ajar Nismara adalah guru dari mendiang isterinya

Sebenarnya, Ki Ageng Gagak Pergola pun tahu, disamping ingin belajar hal-hal yang tidak diajarkan di padepokan Boponya, Sekar Kenongo juga ingin belajar lebih untuk menuntut balas kematian ibunya. Sekar Kenongo sudah menyelesaikan seluruh ajar di padepokan Gagak Wulung. Bisa dikatakan ilmu Ki Ageng Gagak Pergola sudah diturunkan seluruhnya kepada putri kesayangannya itu.  Bahkan, dalam hal strategi dan kegesitan olah kanuragan bisa jadi saat ini, putri kesayangannya itu telah jauh mengunggulinya. Itulah mengapa dia cukup percaya untuk melepaskan Sekar Kenongo untuk pergi sendirian. Sendirian, karena putrinya memang tidak mau dikawal. Dia beralasan tak mau mengorbankan orang lain. Sesuatu yang tidak bisa ditawar juga.

Melihat boponya menengadah, luh-nya menetes dengan sesekali terlihat senyum tipis menandakan pergolakan hati boponya, Sekar Kenongo pun berusaha menenangkan boponya, "Bopo tidak usah kuwatir, semua ilmu kanuragan dan wedharan bopo akan membantu Sekar untuk menjaga diri Sekar. Dan di luar sana, selama perjalanan ke Padepokan Nyi Ajar, pasti banyak hal baru yang bisa Sekar pelajari"
Ki Ageng Gagak Pergola cuma bisa bilang, "Iya nDhuk, pangestuku akan menyertai perjalananmu!"
"Matur sembah nuwun Bopo!"
Ki Ageng Gagak Pergola berdiri mendekati putri kesayangannya dan sambil membelai lembut anaknya yang masih bersimpuh dia berbisik "Wis nDhuk, sekarang istirahatlah. Perjalanan besok pasti bakal melelahkan!"

Sekar Kenongo menangkupkan telapak tangannya sambil tetap menunduk takzim membalas bisikan Boponya, "matur sembah nuwun Bopo. Sepindah malih, matur sembah nuwun!" Linangan air mata sedih akan berpisah menyertai senyum bahagia mendapatkan restu boponya menghiasi wajah cantik Sekar Kenongo.
Sekar Kenongo mundur, "Nyuwun pamit Bopo, dalem mau masuk ke bilik dalem!"
Sekar Kenongo berbalik badan berjalan menuruni tangga pendopo Padepokan berjalan menjauh dari pendopo.
Ki Ageng Gagak Pergola menatap mengikuti langkah anaknya sampai menghilang di kegelapan menuju asrama padepokan.

Wednesday, May 2, 2018

Kalajengking Kalasekarsih

Wihartoyo     Wednesday, May 02, 2018     No comments
Pagi ini pelabuhan Glagaharum sangat ramai. Tidak seperti biasanya. Orang-orang berlarian kian kemari, berteriak-teriak seperti ada yang ditakutkan. Ki Somamertani sang syahbandar lari dari arah timur diikuti para pengawalnya menuju ke pusat keramaian. Ki Somamertani berteriak keras, "Ada apa ini?"
Orang ramai tiba-tiba berhenti, dan menoleh ke arah Ki Somamertani. Semua berteriak, "Kalajengking! Banyak Kalajengking!" Dan, orang ramai pun kembali berlari ke sana kemari.

Ki Somamertani sejenak terdiam. Dia memandang sekeliling. Sekilas tak nampak keanehan. Tak kelihatan barang sedikitpun kalajengking yang diributkan orang-orang itu. Namun ketika dia melihat ke bawah. Ke arah tanah. Terlihatlah ribuan kalajengking yang juga berlarian tak tentu arah. Dan, ketika dia melihat ke arah kakinya, sontak dia melompat dan berteriak keras, "Kalajengking....!"
 Melihat junjungannya melompat, pengawal Ki Somamertani pun melompat berlarian kesana kemari, sambil meneriakkan kata yang sama, "Kalajengking!!!"

Pagi ini pelabuhan menjadi benar-benar ramai. Mungkin lebih tepat bila disebut gaduh.

Kegaduhan di pelabuhan sayup-sayup terbawa angin ke bukit Karanggadung, ke sebuah gua yang cukup tersembunyi di sebelah utara bukit. Seorang kakek berjanggut putih dan berambut putih panjang digelung ke atas. Seorang pertapa. Si kakek pertapa trapsilo di atas batu hitam percis di bibir gua. Tiba-tiba cuping telinga si kakek pertapa bergerak-gerak dan kepalanya sedikit menoleh ke kiri seperti mendengarkan sesuatu. Kemudian terlihat mulutnya berbisik, "ah.. kalajengking..!" Sang kakek pertapa itu tiba-tiba berdiri dan melompat jauh. Menghilang ke arah pelabuhan.

Kembali ke pelabuhan Glagaharum.  Ki Somamertani masih berlarian tak tentu arah diikuti pengawalnya. Anehnya, orang ramai tak lagi berlarian. Mereka justeru membentuk kalangan merubung Ki Somamertani dan para pengawalnya. Ternyata sekarang para kalajengking itu sudah punya target. Ki Somamertani dan pengawalnya. Sarmin, cucu ki Somamertani yang ada di antara orang ramai berteriak, "Awas mBah Soma, hati-hati. Kalajengking yang paling besar ngejar mBah Soma terus....!"

Aneh. Dan memang aneh.  Kenapa Ki Somamertani cuma muter-muter di situ. Malah jadi tontonan warga dan orang ramai. 
Saat sedang seru-serunya, tiba-tiba sekelebatan muncul seseorang dan berdiri di tengah-tengah.  Si kakek pertapa ternyata. Si kakek pertapa berdiri dan memandang ke sekeliling.  Dia melihat bagaimana ki Somamertani cuma berputar-putar diikuti pengawalnya, dikejar kalajengking yang paling besar; dan diikuti kalajengkin lainnya.  Tiba-tiba si kakek pertapa berucap lirih tapi memberikan gema yang sungguh dahsyat, "berhenti!". Semua berhenti. Sunyi. Sepi.  Ki Somamertani berhenti.  Pengawalnya berhenti. Para kalajengking itu pun berhenti. Semua berhenti dan menatap ke arah si kakek pertapa.

"Nisanak Kalasekarsih, ada apa gerangan nisanak sak brayat dan rakyat nisanak datang ke pelabuhan ini? Apakah hutan Klampisireng sudah tidak lagi nyaman buat kalian?" kembali si kakek pertapa berucap. Lirih namun gemanya cukup membuat semua yang hadir di situ bergetar. Tiba-tiba kalajengking paling besar berubah wujud menjadi sosok perempuan cantik tertutup wardrobe model china Han tapi lebih ke-jawa-jawaan dan sedikit Arab.  Wajahnya mungkin mirip Jing Tian yang menjadi Panglima Lin di Great Wall namun tampangnya jadi jelek banget waktu jadi Li Wen di Pacific RIM Uprising. Atau, mungkin mirip Naziyah Mahmood astro physicist sekaligus aerospace engineer sekaligus model, sekaligus penulis puisi, sekaligus pendekar pedang dari Eropa asal Afgan.

"Mohon maaf, Ki Ageng Giri Selo! Sekali lagi mohon maaf bila kehadiran kami sudah membuat gaduh pelabuhan!" perempuan cantik yang disehut Kalasekarsih itu memberikan salam takzim sambil menekuk sebelah lutut kepada si kakek pertapa yang ternyata bernama Ki Ageng Giri Selo. Dan, mendengar nama Ki Giri Selo disebutkan, semua orang di situ segera mengikuti sikap Kalasekarsih. Menekuk sebelah lutut dengan kepala menunduk. Termasuk Ki Somamertani dan pengawalnya. Para kalajengking pun undur dengan memajukan kedua capitnya.  Semua memberikan sikap hormat kepada Ki Giri Selo. "Kami kemari, karena kerajaan kami di hutan Klampisireng saat ini sudah tidak aman lagi, Ki" lanjut perempuan cantik itu menjelaskan sambil tetap menunduk.
"Sudah tidak aman bagaiamana? Aku liat hutan Klampisireng biasa-biasa saja. Bahkan Gundhul Pecingis ajudan Ki Bermana Durgapati penguasa Klampisireng bilang padaku bahwa hutan Klampisireng aman sentosa tidak kurang suatu apa" Ki Ageng Giri Selo melanjutkan pertanyaannya kepada perempuan cantik yang bahkan sekarang memasang sikap sembah dengan tetap menekuk sebelah lututnya.
"Hutan Klampisireng memang tidak kurang suatu apa Ki Ageng Giri Selo. Bahkan para hantu di sana semakin makmur dan semakin kaya. Saat ini mereka mau menerima suap yang berupa sesajen Extra lux. Sesajen ini sudah membuat para Hantu jadi lupa untuk menakut-nakuti manusia yang memasuki hutan Klampisireng Ki Ageng!" jelas Kalasekarsih menjawab pertanyaan Ki Ageng Giri Selo, "terus...?"
"Kami para kalajengkin sekarang sedang jadi incaran para manusia untuk diambil racun kami, Ki Ageng!" lanjut Kalasekarsih, "ladalah..., bukannya manusia pun takut sama kalian?" tukas Ki Ageng Giri Selo langsung disanggah oleh Kalasekarsih, "betul Ki Ageng... Untuk manusia pada umumnya.... Seperti yang ada di sini, mereka takut. Bahkan ketika kami dekati mereka untuk bertanya pun mereka kabur. Dan, Ki Somamertani, syahbandar di sini pun lari ketakutan Ki Ageng."
Kalasekarsih bercerita sambil melirik ke Ki Somamertani saat menyebut namanya. Mata Ki Somamertani yang sedari tadi tertancap kepada sosok cantik Kalasekarsih, sontak beradu pandang saat Kalasekarsih melirik ke arahnya.  "Duh Gusti.....! Paringono kuwat....! Betapa cantiknya kalajengking betina satu itu. Untung aku masih inget dia itu sejatinya kalajengking. Duh gusti... berikan hamba kekuatan untuk tetap ingat bahwa perempuan itu sejatinya adalah kalajengking!" rintih Ki Somamertani sambil berdoa dalam hati.

"Manusia-manusia yang mengejar-ngejar kami, entah dapat wangsit darimana, mereka menangkap kami untuk diambil racun kami. Karena harga racun kami setara dengan beberapa bongkah emas sebesar kelapa ijo, Ki Ageng!" lanjut Kalasekarsih. Kalasekarsih kembali menunduk ke arah Ki Ageng Giri Selo sambil menyempurnakan sikap sembahnya. Ki Ageng Giri Selo, yang masih berdiri gendong tangan, kemudian melangkah mendekati Kalasekarsih dan memegang pundak Kalasekarsih, "berdirilah Kalasekarsih!" Ucap Ki Ageng Giri Selo.  Mendapat perintah berdiri dari Ki Ageng, maka Kalasekarsih pun lantas berdiri. Ki Ageng Giri Selo pun berujar kepada Kalasekarsih yang masih berdiri menunduk, "sekarang, kalian ikut aku ke bukit Karanggadung. Manusia-manusia di sini semua takut kalajengking.  Kau lihat sendiri, bahkan Syahbandar dan para pengawalnya pun takut sama kalajengking. Kalian akan aman dalam perlindunganku"

Kalasekarsih pun gembira mendengar hal itu, "Terima kasih Ki Ageng!".  Kalasekarsih, mengangkat kepalanya dan tersenyum lebar memperlihatkan giginya yang putih dan rapi. Sambil tetap tersenyum, tangannya mengembang hendak memeluk Ki Ageng Giri Selo, namun Ki Ageng Giri Selo segera memberi tanda tidak mau dengan mengangkat telapak tangannya.  Kalasekarsih pun surut, tersipu dengan tetap menjaga senyumnya menangkupkan tangannya menghaturkan sembah. Mundur, dan blast... dia berubah ke ujud aselinya. Kalajengking. Kalajengking kalasekarsih bergerak ke arah gerombolan kalajengking dan memimpin gerombolan kalajengking itu untuk beranjak ke arah bukit Karanggadung. Ki Ageng Giri Selo tersenyum kepada Ki Somamertani dan kemudian melompat, plass.... menghilang.

Ki Somamertani, dengan masih menyisakan kekecewaanya karena si cantik Kalasekarsih tiba-tiba menghilang dan berubah ke ujud aseli sebelum dia sempat berbicara dengannya, ditambah kekecewaanya karena mendapat tugas untuk menertibkan kembali orang-orang yang sempa gaduh tadi. Dengan bersungut-sungut, Ki Somamertani bersama para pengawalnya kemudian sibuk membubarkan kerumunan dan menyuruh mereka untuk melanjutkan aktifitas mereka.

Friday, March 31, 2017

Pimpinan Aksi 313 Ustadz al Khaththath Ditangkap Polisi

Wihartoyo     Friday, March 31, 2017     No comments
SUWUR, Pimpinan Aksi 313 Ustadz Muhammad Al-Khaththath ditangkap aparat kepolisian sejak Kamis (30/3)  malam.
Kabar itu disampaikan Koordinator Tim Pengacara Muslim (TPM), Achmad Michdan kepada Warta Pilihan pagi ini.
“Saya sekarang mau meluncur ke Mako Brimob Depok untuk mendampingi ustadz al Khaththath,” kata Michdan lewat sambungan telepon.
Michdan menyatakan belum tahu tuduhan apa yang dikenakan kepada Sekjen Forum Umat Islam ini. “Ini merupakan kecemasan atau kepanikan. Itu harusnya (aksi 313) menjadi koreksi bagaimana negara menyikapi masalah penistaan agama ini. Bukan menambah masalah baru,”tutur Michdan kepada Radio Dakta. Ia juga berharap Tim Advokasi GNPF MUI segera mendampingi Ustadz Khaththath.
Michdan juga menyatakan bahwa pelaku penodaan agama harus dihukum. Karena masalah mendasar aksi 313 ini adalah masalah penistaan agama yang dilakukan Ahok.
Belum diketahui sampai saat ini siapa yang mengambil alih pimpinan aksi 313 setelah ditangkapnya Ustadz al Khaththath. Kemarin, Sekjen FUI ini menggelar konferensi pers terkait Aksi 313.
Ustadz Al-Khaththath kemarin menyatakan bahwa aksi 313 adalah aksi damai dan akan diikuti massa sekitar 100 ribu orang. Ia juga mengharap para pimpinan aksi dapat bertemu dengan Presiden Jokowi untuk menyampaikan tuntutan agar Ahok dicopot dari jabatan Gubernur DKI Jakarta. I
Reporter : Nuim
Sumber: Wartapilihan

Thursday, March 30, 2017

Komisi Rusuh, Pemilu Pun Terancam

Wihartoyo     Thursday, March 30, 2017     No comments
Image: Istimewa
Pekan lalu Panitia Khusus Rancangan Undang-Undang Pemilu DPR, mewacanakan rencana akan dimasukkannya wakil partai politik sebagai komisioner Komisi Pemilihan Umum. Usul ini muncul setelah anggota Pansus RUU Pemilu ngelencer sambil studi banding ke Jerman. Anggota KPU di Jerman terdiri dari delapan orang berlatar belakang partai politik, dan dua orang hakim sebagai pengawal bila muncul permasalahan hukum. 

Menurut Wakil Ketua Pansus Yandri Susanto, keterlibatan orang partai di dalam KPU ini untuk meminimalisir kecurangan pemilu. “Masa, 'lu nyurangin saya, sayanya ada lho di situ'. Daripada katanya dicari-cari yang sok independen ternyata bisa dibeli,” ujar politisi dari Partai Amanat Nasional (PAN) itu, di Senayan, pekan lalu.

Usul Pansus RUU Pemilu langsung menuai pro dan kontra. Partai-partai kebanyakan setuju, sementara berbagai LSM dan tokoh masyarakat menentang. Salah satunya, Direktur Eksekutif Perkumpulan untuk Pemilu dan Demokrasi (Perludem) Titi Anggraini. Titi menilai usul Pansus RUU Pemilu adalah langkah mundur. “Penyelenggara pemilu 1999 yang terdiri dari perwakilan anggota partai politik peserta pemilu ditambah perwakilan pemerintah justru menimbulkan banyak persoalan dalam teknis penyelenggaraan pemilu,” kata Titi sehari kemudian.

Memang, untuk menyelenggarakan Pemilu tahun 1999, pemerintah Presiden BJ Habibie membentuk KPU beranggotakan wakil pemerintah dan wakil partai politik. Karena pemilu 1999 diikuti 48 partai, maka 48 komisioner KPU berasal dari partai politik, ditambah lima komisioner dari pemerintah. Total, komisioner KPU saat itu berjumlah 53 orang, dipimpin mantan Menteri Dalam Negeri Rudini sebagai Ketua. Namun ternyata mengelola 53 kepala perlu upaya dan tenaga yang luar biasa. Berbagai kelucuan maupun masalah terjadi, termasuk rekayasa rapat tak mencapai quorum, deadlock, ancam-mengancam, hingga dugaan korupsi.

Keanggotaan KPU kemudian diubah berdasarkan Undang-Undang Nomor 4 Tahun 2000 tentang Pemilu. Dalam Pasal 8 UU Nomor 4 Tahun 2000 diatur bahwa "Penyelenggaraan Pemilihan Umum dilaksanakan oleh Komisi Pemilihan Umum yang independen dan nonpartisan." Dengan aturan itu, komisioner KPU tidak lagi diisi unsur partai dan pemerintah. Mereka dipilih dalam sebuah proses seleksi. 

Para komisioner tahun 2001 - 2007 beranggota para akademisi. Tapi KPU 2001 - 2007 ini bukan tanpa masalah. Ketua KPU dan beberapa komisioner tersandung kasus korupsi. Begitu pula para akademisi yang menjadi Komisioner tahun 2007 – 2012. Masalah yang disoroti adalah soal independensi dan kecenderungan pemihakan kepada petahana. Apalagi beberapa bekas anggota KPU lalu merapat ke partai Demokrat. Komisioner KPU 2013 hingga kini juga banyak dikritisi soal independensi. Beberapa di antara mereka dianggap cenderung dekat dengan salah satu calon presiden yang kemudian terpilih. Jadi semua ada risikonya.

Nah, sebagai gambaran tentang apa yang terjadi dan dilakukan oleh para komisioner KPU tahun 1999, saya akan membagikan tulisan lama saya saat masih menjadi Penanggung Jawab Rubrik Nasional di Majalah Forum Keadilan tahun 1999. Ini sekadar gambaran tentang betapa repotnya mengelola 53 kepala dengan 48 orang berlatar belakang partai yang beraneka ragam ideologi dan kecenderungannya. Lain waktu insyaa Allah saya share juga apa yang terjadi dan dilakukan para komisioner KPU berikutnya…
Silakan…

Friday, March 24, 2017

DoubleAgent, Bukan Cuma Anti Anti Virus

Wihartoyo     Friday, March 24, 2017     No comments
Broken Windows Foto: Sketchup
Para peneliti pengamanan jaringan dan computer dari Cybellum telah berhasil menemukan teknik zero-day code injection and persistence baru yang memungkinkan seorang attacker untuk mengambil alih aplikasi dan seluruh mesin yang menggunakan Windows. Mereka mendemonstrasikan serangan kepada solusi antivirus yang mereka sebut sebagai DoubleAgent karena mampu merubah antivirus menjadi agent malware.

Serangan Double Agent
"DoubleAgent mengeksploitasi perangkat yang sah pada Windows yang disebut sebagai 'Microsoft Application Verifier' yang merupakan bagian dari instalsi Microsoft Windows dan selalu disertakan pada seluruh versi dari MS Windows yang dipergunakan untuk menemukan dan memperbaikai bug pada suatu aplikasi," kata Cybellum.

"Peneliti kami telah menemukan kemampuan tak didokumentasikan dari 'Microsoft Application Verifier' yang memberikan kemampuan pada penyerang untuk mengganti standar verifikasi pada verifier dengan standar verifikasi mereka.  Penyerang dapat memanfaatkan kemampuan ini untuk menyuntikkan standar verifikasi yang telah dikastomisasi kepada suatu aplikasi. Sekali seorang mampu menyuntikkan verifikasi yang telah dikastomisasi, dia kemudian akan mendapatkan kontrol penuh terhadap aplikasi.
Meskipun, suatu serangan dapat dipergunakan untuk meng-kompromikan semua aplikasi, peneliti memilih untuk berfokus pada solusi antivirus, karena umumnya aplikasi ini umumnya dianggap sebagai terpercaya.
"Dengan menggunakan DoubleAgent, seorang penyerang dapat mengambil kontrol penuh dari antivirus dan mempergunakannya tanpa harus takut akan diblok," kata mereka memberikan catatan. Kontrol ini meliputi:
Merubah aplikasi menjadi malware (selama tidak bisa teridenfikai oleh solusi pengamanan lainnya)
Memodifikasi kebiasaannya (membuatnya stop bekerja)
Mempergunakannya untuk menjalankan aksi yang seharusnya segera bisa teridentifikasi sebagai suspicious (misal oleh exfiltrate data, C&C communication, dst)
Menghancurkan komputer (mengenkrip seluruh file, memformat hard disk drice, dan seterusnya)

Peneliti Cybellum telah mendemontrasikan DoubleAgent code injection untuk menyerang Symantec Norton Antivirus, dan menawarkan POC untuk exploit code di GitHub. Teknikal detail dari double agent bisa diambil di sini.

Para peneliti telah menyampaikan kepada vendor antivirus besar dan beberapa dari mereka telah menerapkan patch (Malwarebytes, dan AVG). Trend Micro sedang menerapkan patch nya. Sementara yang masih vulnerable adalah Avast, BitDevender, ESET, Kaspersky, dan F-Secure.

"Microsoft saat ini tengah menyediakan suatu desaign dan konsep baru untuk vendor antivirus yang mereka sebut sebagai protected proses.  Konsep baru ini khusus dibuat hanya untuk servis antivirus. Proses antivirus dapat dijalankan sebagai  'Protected Process' dan infrastruktur protected process hanya akan mengijinkan, kode yang telah dipercaya maupun yang telah ditandai untuk dimuat.  Protected Process juga pertahanan bawaan untuk melawan serangan code injection," jelas para peneliti.

"Ini berarti, bahkan bila seorang penyerang menemukan teknik baru zero day injection sekalipun, mereka tidak akan dapat melakukan untuk menyerang antivirus oleh karena kode nya tidak ditandai. Cuma, saat ini belum ada antivirus selain Windows Defender yang telah mengimplementasikan itu, meskipun Microsoft telah membuat disain ini 3 tahun yang lalu.
Kerentanan yang memungkinkan serangan DoubleAgent bekerja pada semua versi dan arsitektur Microsoft Windows.
"Kami memerlukan usaha lebih untuk mendeteksi dan menahan serangan ini serta menghentikan dengan menutup mata seluruh solusi pengamanan tradisional," lanjut para peneliti. "Sebagaimana terlihat di sini, mereka bukan cuma tidak efektif dalam menyerang zero day tapi juga membuka kesempatan bagi penyerang untuk membuat serangan yang lebih kompleks dan mematikan"


Monday, March 20, 2017

Sistem Wifi baru yang (katanya) 100 Kali Lebih Cepat dan Gak akan Overloaded

Wihartoyo     Monday, March 20, 2017     No comments
Image Courtesy: Pixabay
Tidak bisa disangkal, bahwa pada hari ini, (hampir semua) orang lebih banyak mementingkan Wifi dibanding kebutuhan lainnya. Dan, bakal bikin frustrasi bila dapet Wifi, tapi lemot luar biasa. Untuk menjawab tantangan ini, peneliti pada Eindhoven University of Technology telah berhasil mengembangkan solusi baru.  Mereka telah berhasil mengembangkan system Wifi baru yang didasarkan pada sinar infra merah yang relative tidak berbahaya
.
System Wifi yang masih baru ini bisa murah dan mudah untuk disetup. Sebagai tambahan, system ini tidak memerlukan maintenance dan tidak membutuhkan tenaga.  System ini memiliki kapasitas yang besar sehingga sehingga tidak perlu berbagi selama setiap device bisa menangkap sinarnya sendiri. Setiap sinar mempunyai kapasitas lebih dari 42.8 Gbit/s.

System dari data nirkabel ini menggunakan beberapa ‘antena cahaya’, yang mampu secara tepat mengarahkan sinar yang dipancarkan oleh suatu serat kaca (optical fiber). Pada antenna, sepasang kisi memancarkan sinar pada panjang gelombang dan sudut yang berbeda. Para ilmuwan menggunakan panjang gelombang inframerah yang aman yang tidak berbahaya bagi retina pada mata anda.

Ketika seorang user dengan smartphone atau tablet berpindah dari satu pancaran sinar, pancaran sinar yang lain akan mengambil alih.  Dengan menggunakan sinyal radio, system akan melacak posisi smartphone dan saat terjadinya perpindahan ini, tidak akan terjadi interferensi dari jaringan WiFi.
Sebagaimana disebutkan di atas, sistem WiFi yang baru ini, didasarkan pada sinar infra merah yang relative tidak berbahasa. Sinar ini menggunakan frekuensi-frekuensi ribuan kali lebih tinggi dengan panjang gelombang 1500 nanometer atau lebih.  Dalam hal ini berarti pula kapasitas data yang lebih tinggi.

Para ilmuwan mengatur kecepatan koneksi pada 42.8 Bbit/s pada jarak 2.5 meter. Hal ini tetap lebih baik, bahkan bila dibanding dengan system terbaik saat ini yang mampu menyediakan kecepatan 300 Mbit/s lebih.  Para ilmuwan memperkirakan, system baru ini bisa memberikan kecepatan ratusan kali lebih cepat dari 300 Mbit/s.

Namun, sayangnya, menurut para ilmuwan, system ini baru bisa dinikmati 5 tahun ke depan atau lebih. Dan semoga, kalo memang bisa terwujud, internet kita di Indonesia sudah murah dan infrastruktur internetnya juga ude bagus. Percuma juga kan, kalo kenceng di infrastruktur local, tapi mahal tarifnya dan lemot di infrastruktur nasional kita. Wis mbuh!!!

Sumber: Snaxzer.com

Thursday, December 8, 2016

Bincang Ringan, Misi Kristen dan Dakwah Islam (I)

Wihartoyo     Thursday, December 08, 2016     No comments
Dalam sebuah diskusi dengan santri saya mengajukan pertanyaan, "Bolehkah orang Kristen menyiarkan agamanya ke orang Islam ?" Serentak mereka menjawab "Tidak boleh". Kemudian saya mengajukan pertanyaan susulan, "Rekan-rekan santri senang tidak, kalau ada orang yang masuk Islam karena didakwahi oleh Koh Hany," dan secara serempak juga mereka menjawab "Tentu senang ustadz." Kontan saya timpali, lha kok nggak adil, orang Kristen nggak boleh menyiarkan agama ke umat Islam, sementara umat Islam boleh mendakwahi orang Kristen.

Saya jadi ingat kutipan dari Syaikh Ali Mahfuzh, guru besar Ilmu Da'wah wal Irsyad, Anggota Majelis Ulama dan Pembina Ilmu Dakwah pada Universitas Al Azhar dalam bukunya Widji Saksono, Mengislamkan Jawa, terbitan Mizan tahun 1995.

"Barangsiapa memperhatikan dengan seksama, tahulah ia bahwa sesungguhnya dakwah kepada Allah itu adalah sendi kehidupan suatu agama, pangkal syi'ar suatu kepercayaan. Syahdan pada hakekatnya, bukan agama saja yang sendi kehidupannya, tegak dan runtuhnya, bergantung pada keadaan dakwah.Bahkan segala macam ideologi, aliran, pendirian, usaha dan lain sebagainya -terlepas dari benar dan salahnya, halal dan haramnya, berfaedah atau bermanfaatnya- semua itu hidup matinya terutama bergantung pada keadaan dakwahnya.

Tidaklah rubuh tiang-tiang agama setelah tegaknya, tidak terhapus suatu garis metode setelah terangkat benderanya, dan tidak lenyap suatu haluan dan aliran setelah teguh tertanamnya, kecuali dengan meninggalkan dan melalaikan dakwah.

Sejarah memberikan pelajaran, bahwa seseorang yang mengajak kepada sesuatu, tidak boleh tidak tentu mendapatkan penyokong dan pengikut. Dan atas dasar inilah, kita dapat melihat beberapa aliran yang batil dapat berkembang karena dakwah, dan sebaliknya aliran yang benar -karena melalaikan dakwah- menjadi surut dan lenyap. Kalau kebenaran itu dapat berdiri dan tersiar dengan sendirinya, tentulah kita tidak diwajibkan berdakwah, dan tidak dihajatkan adanya para Nabi dan Rasul serta ulama-ulama pewaris para Nabi untuk bekerja, dan juga para ahli penerangan dan pemberi nasehat, dan para pengajar yang membawa ke arah petunjuk dan agama yang benar."

Oleh karena itu, dari kesimpulan sementara saya, tantangan pemurtadan lebih dikarenakan ketidak hadiran dakwah. Sebab di belahan Indonesia Timur, kata teman saya yang jadi rohaniawan di sana, isu yang berkembang sebaliknya, yaitu gerakan pengIslaman masyarakat Indonesia Timur. Kita tentu mengenal AFKN yang dipimpin oleh ustadz Fadzlan yang dakwahnya berhasil masuk sampai ke pedalaman Papua, yang selama ini sudah diklaim sebagai wilayah kaum Nasrani.

Oleh karena itu, menurut saya, melakukan riset dakwah, merumuskan strategi dakwah yang pas di tengah masyarakat, akan lebih menyehatkan pikiran dan lebih bermanfaat bagi umat daripada mengembangkan ketakutan-ketakutan akan misi agama lain. Tentu saja harus dipikirkan bagaimana menampilkan Islam dan umat Islam supaya menarik bagi pemeluk agama lain supaya mereka punya keinginan untuk mengenal Islam lebih dalam. Kalau orang Kristen punya ujung tombak berupa diakonia dalam pelayanan kepada umat manusia, maka umat Islam punya akhlak dan adab yang bisa menjadi magnet dakwah Islam. Sehingga jangan sampai kesantunan dan akhlak yang tinggi pada demo #penjarakanAhok, yang sudah memberikan kesan positif pada banyak orang dari berbagai agama itu menjadi rusak hanya karena ulah segelintir orang yang ingin menang sendiri. Seperti kejadian di Bandung. 

Dari Facebook Kyai Arif Wibowo

Recommended