Tuesday, May 1, 2012

Mirror Folder dan Enkripsi Volume

Unknown     Tuesday, May 01, 2012     No comments
Mas, saya ni baru kelangan!

Kelangan apa? Kok sepertinya penting banget?

La, ya penting banget!  Wong saya kelangan notebook.  Trus, data saya ilang ada di notebook semua. Mana besok harus kudu presentasi lagi. Notebooknya sih mungkin gak seberapa.  Tapi materi presentasi dan semua data pendukungnya ada di situ semua.

La, trus, sampeyan punya backup nya gak?

Punya, Mas!

La, trus apa masalahnya.  Katanya notebooknya gak seberapa, tapi yang penting datanya.  La yo tinggal pake data backup saja. Kok susah?!

La, wong data backupnya juga katut kecuri je.  Wong data backupnya ada di hard disk eksternal. Hard-disk eksternalnya ada di tas bareng sama notebook yang dicuri itu, Mas!

Oooo.... la ini... ini, wong namanya backup kok digembol kemana-mana!

La... pikirku kan biar backup-nya aptudeit gitu lo, Mas!

Aptudeit, tapi ilangnya juga aptudeit!

He he....!

Nyengir....! Orang katanya kelangan malah nyengir!

La mau gimana lagi, wong udah ilang?

Kamu itu!  Sekarang jamannya cloud.  Tempat penyimpanan sekarang juga dah make penyimpanan di awan.  Udah banyak sekarang yang nawarin tempat penyimpanan yang bisa penyimpanan macem itu.  Dari yang otomatis singkronisasi, sampe yang sulit nyingkronin nya. Bahkan ada yang gratisan, macem Ubuntu One, atau Zumo Drive. Memang sih... yang gratisan kapasitasnya terbatas.  Sampeyan punya mirror folder gak?

Gak punya, Mas!  Wong saya gak tahu.

Nah, tuh, sampeyan make internet cuma buat main-main sih.  Padahal internet kan banyak ngelnya.

Wah, Mas, saya aja jarang make internet.  Wong internet di kantor saya dibatasi!

Lah, kalo memang gak ada internet, kan sampeyan bisa nginstall sendiri.  Kalo Ubuntu One, cuma buat OS Ubuntu, sampeyan mungkin bisa make iFolder.

Apa itu iFolder?

Lah... iFolder itu ya macem Ubuntu One, bikinannya Novell semenjak Novell masih seneng dagangin Netware 5/6 dulu.  Sekarang sudah diporting ke Linux dan Windows.  Dibikin dengan basis Dot.Net.  Yang di Linux dibikin make Mono.

Ah, gak ngerti.  Tapi itu bisa buat Windows? La wong saya make windows.

Bisa banget.  Bukan cuma windows, banyak yang sudah mengembangkan client untuk Linux, Mac, bahkan Android.

Wow kerenNah, sekarang kan, misalkan kita sudah punya mirror.  Terus, bagaimana data yang kita punya dan sudah ada di tangan orang lain, Mas?

Ng....., kalo sampeyan punya pemikiran pengamanan seperti itu sangat baik.  Kebetulan, saya juga baru dapet encryption tools bebas yang bisa sampeyan unduh di http://www.truecrypt.org. Cuma, saran saya, ikutlah berdonasi untuk para pejuang kebebasan itu.  TrueCrypt, punya kelebihan dimana kita bisa bikin image file terenkripsi dan bisa kita mount sebagai suatu drive tertentu, sehingga kita dengan mudah menyimpan file ke drive tersebut.  Dan, bila kita hati-hati, sebaiknya jangan automount.
Nah, bila kita gabung dengan mirroring di atas, kita bisa bikin folder yang dimirror ke suatu tempat pada volume yang terenkripsi tersebut.  Dengan cara seperti ini, apabila media kita hilang, orang lain tidak akan bisa memanfaatkan data kita.  Di sisi lain, kita masih punya salinan data kita di suatu tempat yang bisa kita download atau sinkronisasi ke media kita yang lain.  Data kita tidak pernah hilang!

Wah ini tambah keren, Mas!  Tapi ngomong-ngomong, sampeyan bisa installin ke komputer saya, gak?

Wah, sampeyan itu.  Wani piro?

0 komentar :

Meng-enable-kan mod_rewrite pada OpenSuSE

Unknown     Tuesday, May 01, 2012     No comments
Bener-bener, hari ini saya agak sedikit dibuat bingung sama nDoro OpenSuSE.

Lho pripun to Mas, kok sampe bisa bingung begitu?

Lha yo bingung. Gimana mau gak bingung? Wong barusan tuh saya memindahkan satu direktori penuh gak ada yang ketinggalan satu karakter pun, aplikasi web ke komputer lain.  Dengan PostgreSQL database enjin sudah terinstall dan bisa dikonek.  Dengan Apache juga sudah terinstall dan bisa dibrows.

Lha kok bisa ya?

Lha juseru itu pertanyaannya.  Kok, bisa?

Trus, gimana, Mas? Kok, sekarang kayaknya sudah bisa, ya?

Na, ternyata. Ternyata begini......


Begini gimana, Mas?

Begini, ternyata aplikasi yang saya pindahin itu kan dibikin make CodeIgniter yang ternyata ada konfigurasi yang membutuhkan modul rewrite diaktifkan.


Terus?

Na, mangsalahnya, konfigurasi default nya Apache2 di OpenSuSE memang sedikitnya banyak berbeda. Di Ubuntu, modul rewrite, secara default udah include dan langsung bisa dipake. Alias udah enable.  Sementara, ndoro SuSE ini, emang agak sedikit aneh.  Wong defaultnya sudah diinstall tapi cuma disimpen thok ki lho....


Terus, gimana, Mas, biar bisa. Biar bisa dipake?

Nah, gini.  Sini, tak ceritani.  Jadi gini.... Untuk meng-enable-kan modul rewrite di OpenSuSE, sampeyan bisa masuk atau login sebagai root.
Terus coba buka file  /etc/sysconfig/apache2 make apa aja sukanya sampeyan.  Bisa vi, nano, atau mcedit. Atau yang lain, sesuai selera sampeyan. Kemudian, cari bagian APACHE_MODULES yang kira-kira bakal begini ujudnya:

APACHE_MODULES="actions alias auth_basic authn_file authz_host authz_groupfile authz_default authz_user authn_dbm autoindex cgi dir env expires include log_config mime negotiation setenvif ssl suexec userdir php5"

Cari, ada tulisa 'rewrite' gak?  Kalo gak ada, tambahkan!  Kalo sampeyan udah tambah. Simpan.  Keluar.  Kemudian restart apache nya make perintah
linux:~#/etc/init.d/apache2 restart[enter]
Terus apalagi, Mas?

Coba sampeyan bikin file info.php di direktori /srv/www/htdocs yang isinya cuma 3 baris berikut:
<?php
phpinfo();
?>
Simpen.
Kemudian sampeyan coba buka broser, buka http://[host-nya sampeyan]/info.php.  Cari mod_rewrite! Seharusnya sudah muncul.

Ada yang lain lagi gak, Mas?

O, ya, masih ada.  Agar kita bisa meng-kastomais rewrite melalui .htaccess, sampeyan harus buka /etc/apache2/default-server.conf.  Cari AllowOverride None, dan ganti menjadi AllowOverride All yang ada diantara tag . Simpan konfigurasi sampeyan. Keluar dari editor trus jalankan;
linux:~#SuSEConfig[enter] --untuk meng-apdeit konfigurasi apache
linux:~#/etc/init.d/apache2 restart[enter]
Nah sekarang sampeyan bisa meng-kastemais .htdocs untuk memanfaatkan modul rewrite.

O, jadi gitu to, Mas?

Ya, gitu!

Makasih, deh, Mas!

Ya....!

0 komentar :

Recommended